Meditasi, Penyakit Jantung dan Depresi

Bayangkan, jika Anda mau, pengobatan yang bisa mengurangi kejadian serangan jantung dan stroke hingga hampir 50%. Bayangkan juga bahwa pengobatan ini tidak memiliki efek samping yang terdokumentasi dan, setelah beberapa pelatihan dan pendidikan awal, dapat diterapkan tanpa biaya. Apakah anda tertarik Jika Anda menderita, atau memiliki riwayat keluarga dengan salah satu dari kondisi ini, kemungkinan besar Anda akan demikian. Perawatan apa ini? Jawabannya sederhana. Jawabannya adalah meditasi.

Secara tradisional nyeri dada dikaitkan dengan latihan spiritual, meditasi ditemukan dalam Yudaisme, Kristen, Hinduisme, Budha dan Sufisme dan telah ada selama ribuan tahun. Bahkan dipostulatkan bahwa meditator pertama adalah manusia gua yang menatap api.

Meditasi telah lama digambarkan sebagai sarana realisasi diri dan mencapai tingkat kesadaran yang lebih tinggi, tetapi yang menarik sekarang adalah sains mulai membuktikan apa yang selama ini diketahui benar oleh para Yogi. Meditasi tidak hanya baik untuk pikiran dan jiwa, tetapi juga baik untuk tubuh.

Sebuah studi yang dirilis pada tahun 2009 oleh para peneliti dari Medical College of Wisconsin bekerja sama dengan Institute for Natural Medicine and Prevention di Iowa telah menemukan hasil yang sama. Sekelompok 20 peserta, semuanya telah didiagnosis dengan penyakit jantung, dibagi menjadi 2 kelompok dan diikuti selama 9 tahun. Satu kelompok berlatih meditasi secara teratur dan kelompok lainnya diberi kelas yang mendidik tentang kesehatan dan olah raga. Kelompok yang bermeditasi menunjukkan penurunan yang signifikan [47%] dalam kejadian serangan jantung, stroke, dan kematian.

Studi lain di University of Oregon telah menunjukkan hubungan antara meditasi dan penurunan tingkat kecemasan, depresi, kemarahan, dan kelelahan. Yang sangat menarik dari penelitian ini adalah hasil scan dari 45 siswa yang terlibat dengan jelas menunjukkan perubahan struktural di otak, pengobatan stroke tanpa operasi hanya setelah 11 jam belajar dan mempraktikkan teknik meditasi. Konektivitas antara neuron, sel saraf otak, di bagian-bagian otak. otak yang peduli dengan emosi dan menangani konflik, ditingkatkan.

Adalah fakta yang menyedihkan bahwa depresi adalah kondisi yang melumpuhkan yang lazim di masyarakat kita. Organisasi Kesehatan Dunia menggambarkan depresi sebagai “penyebab utama kecacatan” di dunia dan memperkirakan bahwa depresi akan mencapai tempat kedua pada tahun 2020 dalam hal kontribusi terhadap “beban penyakit global ‘. Dalam survei National Australian, 6% orang ditemukan mengalami mengalami gangguan depresi dalam 12 bulan terakhir dan 10% mengalami gangguan kecemasan.

Menurut Profesor Tony Jorm, Direktur Pusat Penelitian Kesehatan Mental, Universitas Nasional Australia, “Depresi menelan biaya $ 2,5 miliar per tahun dalam ketidakhadiran dan kerugian $ 900 juta per tahun di tempat kerja. Mengobati semua karyawan yang depresi dalam suatu bisnis diperkirakan akan menghemat. , rata-rata, $ 1.500 – $ 3.000 per karyawan. “

Angka-angka ini berbicara sendiri. Stres, depresi dan penyakit jantung bukan hanya masalah individu, tapi juga masalah ekonomi. Dalam kata-kata Profesor Harvey Whiteford, “Jika Anda menangani depresi, itu memiliki keuntungan ekonomi bagi majikan, bagi individu dan bagi Australia.” [Buletin, 12 November 2002.]

Sudah saatnya kita berpikir lebih ekspansif dan preventif. Meditasi telah terbukti secara klinis dalam penanganan penyakit jantung dan depresi. Berbagai praktik dan gaya tersedia dan setelah dipelajari, ini gratis dan sepenuhnya portabel.

Baca Juga: Sepuluh Video Game Klasik Teratas

Mengapa menunggu? Ambil langkah-langkah sekarang untuk mempelajari teknik sederhana namun sangat efektif ini. Anda mungkin merasa itu mengubah hidup Anda!

TEMPAT PUSAT PENGOBATAN JANTUNG & STROKE TERBAIK DENGAN METODE TERAPI LINTAH DI JAKARTA – PEKANBARU >>> https://youtu.be/PY8_ce9XoRs

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *